Rangkuman Materi Mobilitas Sosial

Mobilitas Sosial

Pengertian Mobilitas Sosial

Mobilitas atau mobility berarti perpindahan atau pergerakkan. Pengertian mobilitas sosial adalah perpindahan status/posisi sosial individu atau suatu kelompok ke status/posisi lain dalam kehidupan bermasyarakat.

Menurut Horton dan Hunt, mobilitas sosial diartikan sebagai suatu gerak perpindahan dari suatu kelas sosial ke kelas sosial lainnya.

Menurut Robert M.Z. Lawang, mobilitas sosial adalah perpindahan posisi dari satu lapisan ke lapisan yang lain atau dari satu dimensi ke dimensi lainnya.

Menurut Soerjono Soekanto, mobilitas sosial merupakan suatu gerak dalam struktur sosial yang mengatur organisasi suatu kelompok sosial.

Bentuk-Bentuk Mobilitas Sosial

Bentuk mobilitas sosial berdasarkan tipenya adalah:

Mobilitas vertikal

Mobilitas vertikal adalah perpindahan atau pergerakkan status sosial individu atau kelompok pada status sosial yang berbeda. Prinsip-prinsip umum yang digunakan dalam mobilitas sosial vertical sebagai berikut:

  1. Mobilitas sosial terjadi karena factor ekonomi, politik, dan pekerjaan yang berbeda-beda.
  2. Setiap individu atau kelompok berkesempatan mengalami mobilitas sosial vertical.
  3. Setiap individu atau kelompok memiliki tipe mobilitas sosial vertikalnya sendiri

Mobilitas sosial vertikal memiliki dua bentuk, yaitu:

  1. Mobilitas sosial naik yaitu naiknya status sosial seseorang ke status sosial yang lebih tinggi sehingga terbentuk kelompok baru yang lebih tinggi kedudukannya daripada status sosial yang sudah ada. Contohnya naik jabatan.
  2. Mobilitas sosial turun yaitu turunnya status sosial seseorang ke status sosial yang lebih rendah sehingga tidak lagi dihargai dan dihormati seperti Ketika berada pada status sosial yang tinggi. Contohnya dipecat dari jabatan/pekerjaan sebelumnya.

Mobilitas horizontal

Mobilitas horizontal adalah perpindahan atau pergerakkan status sosial individu atau kelompok yang sederajat, tidak terjadi perubahan kedudukan status sosial di masyarakat. Contohnya perpindahan penduduk ke daerah lain karena bencana.

Mobilitas sosial lateral

Mobilitas sosial lateral disebut juga mobilitas sosial geografis, perpindahan atau pergerakkan orang atau sekelompok orang dari unit wilayah satu ke unit wilayah lain.

Bentuk-Bentuk Mobilitas Sosial Berdasarkan Ruang Lingkupnya

  1. Mobilitas antargenerasi

    Mobilitas sosial antargenerasi adalah perpindahan atau pergerakkan status sosial antara dua generasi atau beberapa generasi.

  2. Mobilitas intragenerasi

    Mobilitas sosial intragenerasi adalah perpindahan atau pergerakkan status sosial yang terjadi dalam satu generasi yang sama.

Faktor-faktor yang Mendorong Terjadinya Mobilitas Sosial

Status sosial

Ketika manusia dilahirkan status sosial yang melekat adalah status sosial orang tuanya. Ketidakpuasan status yang dimiliki dapat mendorong seseorang untuk merubah atau mencari status sosialnya sendiri. Hal ini dapat terjadi dalam masyarakat yang struktur sosialnya sudah stabil.

Keadaan ekonomi

Keadaan ekonomi yang lemah dapat mendorong mobilitas sosial. Seseorang atau individu akan berkeinginan untuk merubah status sosialnya agar kehidupannya lebih baik.

Situasi politik

Situasi politik yang tidak stabil atau ideologi yang bertentangan dengan hati nurani dapat mendorong masyarakat melakukan mobilitas sosial, seperti melakukan revolusi atau bermigrasi ke negara lain.

Faktor struktural

  • Perbedaan fertilitas
  • Ekonomi ganda
  • Struktur pekerjaan
  • Pendorong dan penghambat mobilitas

Faktor demografi

Ketidakseimbangan jumlah penduduk dan tempat tinggal, serta kemiskinan yang terus meningkat dapat mendorong terjadinya mobilitas sosial. Program transmigrasi dan urbanisasi dijadikan sebagai pilihan untuk merubah status sosialnya.

Keinginan melihat daerah lain

Keinginan untuk melihat daerah lain dapat memunculkan terjadinya mobilitas geografik, yaitu perpindahan dari satu daerah ke daerah lain.

Faktor individu

  • orientasi sikap terhadap mobilitas
  • perbedaan kemampuan
  • faktor kemujuran

Faktor yang Menghambat Terjadinya Mobilitas Sosial

  • perbedaan kepentingan
  • kemiskinan
  • perbedaan ras dan agama
  • pengaruh sosial yang kuat
  • perbedaan gender/jenis kelamin
  • diskriminasi kelas

Dampak Mobilitas Sosial

Dampak positif

  1. meningkatkan integrasi sosial
  2. mendorong seseorang untuk lebih maju
  3. mempercepat tingkat perubahan sosial masyarakat ea rah yang lebih baik

Dampak negatif

  1. Timbulnya konflik
    • Konflik antar kelas
    • Konflik antarkelompok sosial
    • Konflik antargenerasi
  2. Berkurangnya solidaritas kelompok

    Beradaptasi terhadap status sosial yang baru menyebabkan seseorang/individu berkurang rasa solidaritasnya terhadap kelompok pada status sosial yang lama.

  3. Timbulnya gangguan psikologis
    • Mengalami frustasi atau putus asa ketika status sosial yang diinginkan tidak tercapai
    • Menimbulkan ketakutan dan kegelisahan ketika mengalami penurunan status sosial
    • Mengalami ketegangan ketika mendapatkan status yang baru

Saluran-Saluran Mobilitas Sosial

Saluran-saluran mobilitas sosial menurut Pitirim A. Sorokin, yaitu:

  • Lembaga ekonomi
  • Lembaga Pendidikan
  • Organisasi politik
  • Lembaga keagamaan
  • Angkatan bersenjata
  • Organisasi profesi
  • Organisasi olah raga
  • Perkawinan
Sebelumnya Rangkuman Materi Konflik Sosial
Selanjutnya Rangkuman Materi Kelompok Sosial Dalam Masyarakat

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.