Rangkuman, Contoh Soal Kalimat Majemuk Dan Pembahasannya

Rangkuman Materi Kalimat Majemuk

Kalimat majemuk adalah kalimat yang terdiri dari dua klausa (klausa utama dan klausa terikat) atau (klausa utama dan klausa utama). Ciri utama kalimat majemuk adalah adanya konjungsi atau kata hubung yang terletak di tengah di antara dua kalimat atau di depan kalimat itu sendiri.

Perbedaan kalimat tunggal dan kalimat majemuk

Kalimat tunggalKalimat majemuk
Berpola S + PBerpola S + P [Konjungsi] S + P

Tipe predikat kalimat adalah:

·      Verba

·      Nomina

·      Adjektiva

·      Adverbia

·      Frasa preposisional

·      Numeralia

Tipe kalimat adalah:

·      Kalimat majemuk setara

·      Kalimat majemuk bertingkat

Tidak memiliki konjungsiMemiliki konjungsi yang bisa diletakan di tengah atau di depan.

Kategorisasi kalimat majemuk.

Secara teori, ada tiga jenis kalimat majemuk dalam Bahasa Indonesia: Kalimat majemuk setara (KMS), kalimat maemuk bertingkat (KMB), dan kalimat majemuk campuran (KMC). Perhatikan penjelasan tentang jenis-jenis kalimat majemuk di bawah ini!

Kalimat Majemuk Setara (KMS)

Kalimat majemuk setara adalah kalimat hasil penggabungan dua klausa utama  (klausa induk) yang dipisahkan konjungsi koordinatif di tengah kalimat.

Berikut ini adalah jenis-jenis kalimat majemuk setara:

  1. Penjumlahan (dan, juga)
  2. Perlawanan (tetapi, padahal, melainkan, sedangkan)
  3. Penegasan (lagipula, di lain sisi, bahkan)
  4. Pemilihan (atau)
  5. Urutan (lalu, kemudian, setelah itu, selanjutnya)

Cara menghafal cepat

Jua.L Gas Mili.Tan

Keterangan: PenJUmlAhan, perLawanan, peneGASan, peMILIhan, uruTAN

Contoh:

  1. Andara mendengarkan pengarahan dari Pak Camat dan (dia) mencatat informasi-informasi penting di bukunya.
  2. Jembatan ini belum aman untuk dilalui kendaraan bertonase besar, tetapi beberapa pengemudi truk tetap nekat melaluinya untuk menghemat waktu dan biaya.
  3. Dosen muda itu sangat cerdas, bahkan di usianya yang ke-25, dia mengambil kuliah doktorat di Standvard University
  4. Anakmu boleh diikutsertakan dalam pelatihan atau biarkan saja di di rumah untuk menghabiskan waktu dengan ibunya.
  5. Kereta tercepat di Jawa, Argo Bromo, berhenti di Stasiun Cirebon, lalu melanjutkan perjalanannya ke Stasiun Solo Balapan.

Kalimat Majemuk Bertingkat (KMB)

Kalimat majemuk bertingkat adalah kalimat yang terdiri dari satu klausa utama dan satu anak klausa (klausa bawahan) hasil dari perluasan unsur kalimat (subjek, predikat nominal, objek, dan keterangan) dalam kalimat utama. Kalimat majemuk bertingkat dibagi menjadi beberapa jenis.

KMB hasil perluasan keterangan (adverbia)

Kalimat mejemuk hasil perluasan adverbia terdiri dari beberapa jenis:

  1. Pengandaian
  2. Hasil
  3. Syarat
  4. Waktu
  5. Tujuan
  6. Cara
  7. Tempat
  8. Alasan
  9. Kontras
  10. Perbandingan
  11. Optatif

Contoh dalam tabel:

NoJenis perluasanKonjungsiContoh kalimat
1Pengandaian Jika, andaiJika Shafira tersenyum dengan sangat manis, semua lelaki pasti jatuh cinta.
2Hasil Begitu …sehinggaBegitu besarnya gempa yang melanda Aceh sehingga menimbulkan gelombang tsunami
3Syarat Asalkan, jika, andai, bila, kalauJika dia pergi tanpa perbekalan yang cukup, ibu akan khawatir
4Waktu Ketika, saat, sesudah, sebelum, setelah, , segera setelahSetelah tentara menembakan rudal, para pemberontak berlarian untuk menyelamatkan diri
5Tujuan Agar, supayaPemerintah mencabut subsidi BBM agar ada ada alokasi dana APBN untuk sektor lain
6Cara

Dengan

Tanpa 

Seakan-akan, seolah-olah

Mira berlari dengan cepat seakan-akan dia macan tutul betina yang mengejar mangsa.
7TempatDi mana pun, ke mana punDi mana pun kita bertamu, berperilakulah dengan santun.
8Alasan Sebab, karenaPamela sakit perut karena dia minum es cendol terlalu banyak
9Kontras/ konsesiMeskipun, walaupunWalapun Pak Presiden baru dua bulan dilantik, gelombang aksi demo sudah terjadi di mana-mana
10PerbandinganDaripada Kita lebih baik mengerjakan tugas daripada melamun berjam-jam
11OptatifMoga-moga, Semoga Kita berharap semoga tahun depan krisis keuangan akan berakhir

KMB perluasan kata benda (komplementasi)

Konjungsi subordinatif yang digunakan untuk memperluas kata benda (nomina) adalah:

  • Partikel 5W+ 1H (apa, kapan, siapa, di mana, bagaimana, mengapa, berapa, ke mana, dll.) sebagai konjungsi subordinatif bukan sebagai kata tanya .
  • Komplementasi (bahwa dan apakah)

Partikel 5W+ 1H (apa, kapan, siapa, di mana, bagaimana, mengapa, berapa, ke mana, dll.) sebagai konjungsi subordinatif

Contoh:

Penggunaan partikel 5W+1H sebagai konjungsi subordinatif.

  1. Dia tidak pernah tahu mengapa istrinya membeli rumah itu. Atau
  2. Mengapa istrinya membeli rumah itu, dia tidak pernah tahu.

Bandingkan!

Partikel tanya 5W+1H sebagai kata tanya

Mengapa istrinya memberi rumah itu?

Contoh lain:

NoPertanyaan (5W+1H sebagai kata tanya)NoKMB perluasan kata benda (5W+1H sebagai konjungsi subordinatif)
1Apa yang kamu lakukan di sini?1Paman ingin tahu apa yang kamu lakukan di sisni
2Siapa yang mencuri buah manggaku?2Siapa yang mencuri manggaku masih membuatku penasaran
3Di mana Ibnu menyimpan perhiasan itu?3Ibu masih mencari informasi di mana Ibnu menyimpan perhiasan itu
4Berapa harga mobil mewah itu?4Berapa pun harga mobil mewah itu, ibu pasti akan membelinya
5Bagaimana kamu mengerjakan tugas itu?5Yang membuatku bingung adalah bagaimana kamu mengerjakan tugas itu

Penggunaan komplementasi (apakah dan bahwa):

  1. Penggunaan apakah
    Perhatikan perbandingan penggunaan apakah sebagai pertanyaan dan apakah sebagai KMB perluasan kata benda

    NoSebagai pertanyaan NoSebagai konjungsi subordinatif dalam KMB perluasan kata benda
    1Apakah Pak Siswono kebingungan di tempaat kerjanya?1Apakah Pak Siswono kebingungan atau tidak di tempat kerjanya, mereka tidak peduli

    Atau

    Mereka tidak peduli apakah Pak Siswono kebingungan atau tidak di tempat kerjanya

    2Apakah Gemala sudah mempunyai pacar?2Apakah Gemala sudah memiliki pacar atau tidak bukan urusanku

    Atau

    Bukan urusanku apakah Gemala sudah mempunyai pacar atau tidak

  2. Penggunaan bahwa
    Contoh:

    1. Saya tidak menyadari bahwa kamu sebenarnya lebih pintar dari Jensen.
    2. Bahwa perkelahian itu telah menyebabkan kematian sudah diketahui oleh aparat berwajib.

Skema perluasan kata benda (subjek, objek dan pelengkap/predikat nomina)

  1. Perluasan subjek
    Kalimat Majemuk
  2. Perluasan predikat nominal
    Kalimat Majemuk
  3. Perluasan objek
    Kalimat Majemuk

Kalimat Majemuk Campuran (KMC)

Kalimat Majemuk Campuran adalah kalimat majemuk yang harus memuat satu konjungsi koordinatif atau lebih (konjungsi tidak bisa dikedepankan atau hanya bisa diletakan di tengah) dan satu  konjungsi subordinatif (konjungsi bisa dikedepankan).

Contoh:

  1. Karena Dila memiliki nilai sempurna, Bu guru terkagum-kagum dan hendak memberikannya hadiah.
    Keterangan:

    • Konjungsi koordinatif: dan
    • Konjungsi subordinatif: karena
  1. Saya telah memasang instalasi listrik sesuai prosedur bahkan telah mengeceknya dengan teliti, tetapi pekerjaan tersebut tak kunjung selesai meskipun saya dibantu rekan kerja.
    Keterangan:

    • Konjungsi koordinatif: bahkan, tetapi
    • Konjungsi subordinatif: meskipun

Contoh Soal Kalimat Majemuk Jawaban & Pembahasannya

Soal No.1
Manakah kalimat di bawah ini yang tidak termasuk kalimat majemuk setara?

  1. Andi sedang menyiram anggrek miliknya di halaman rumah, sedangkan Toyib sedang memotong rumput.
  2. Danang selalu pergi sendirian meskipun ia memiliki banyak teman yang bersedia menemaninya
  3. Diana harus ikut bersama ayahnya ke luar negeri jika tidak dia akan menyesal
  4. Obat ini berkhasiat membunuh sel-sel kanker kanker, bahkan kemanjurannya bisa menyembuhkan kanker otak stadium 4.
  5. Mobil ini akan di jual di sebuah showroom lalu ditinggalkan pemiliknya untuk selamanya.

PEMBAHASAN :
Kalimat di opsi B termasuk kalimat majemuk bertingkat karena menggunakan konjungsi subordinatif ‘meskipun’ yang menunjukan hubungan konsesif/perlawanan. Konjungsi ‘sedangkan’ (opsi A), ‘jika tidak’ (opsi C), ‘bahkan’ (opsi D), dan ‘lalu’ (opsi E) merupakan konjungsi koordinatif yang menunjukan ciri dari kalimat majemuk bertingkat.
Jawaban D

Soal No.2
Manakah kalimat di bawah ini yang menunjukan kalimat majemuk perluasan unsur keterangan (adverbia) waktu?

  1. Parman akhirnya bangun lalu bergegas ke luar rumah setelah ia mendengar suara mencurigakan di dekat kandang sapinya.
  2. Kita harus patuh terhadap peraturan di mana pun kita berada.
  3. Sejak motornya dimodifikasi oleh bengkel ternama, Doni Tata selalu tampil maksimal di sirkuit.
  4. Sekretaris perusahaan berencana untuk mengambil jatah cuti meskipun sang manajer telah melarangnya dengan alasan tertentu.
  5. Kita tidak pernah tahu kapan jalan ini diperbaiki agar akses menuju desa-desa menjadi mudah.

PEMBAHASAN :
Kalimat majemuk bertingkat yang menunjukan perluasan unsur keterangan yaitu ada pada opsi C. Konjungsi subordinatif ‘sejak’ menunjukan unsur perluasan unsur keterangan.

  • Opsi A = KALIMAT MAJEMUK CAMPURAN
  • Opsi B = KALIMAT MAJEMUK BERTINGKAT PERLUASAN TEMPAT
  • Opsi D = KALIMAT MAJEMUK BERTINGKAT KONSESIF
  • Opsi E = KALIMAT MAJEMUK BERTINGKAT HUBUNGAN TUJUAN

Jawaban C

Soal No.3
Manakah kalimat di bawah ini yang termasuk kalimat majemuk campuran?

  1. Petugas itu adalah Pak Karmin, orang yang menggunakan pentungan untuk menghadapi para perampok di toko yang ia jaga.
  2. H. Zaenudin mengisahkan perjalalan Rasululloh ketika bermukim di Kota Mekah, lalu berhijrah ke Kota Madinah.
  3. Ketika mewarnai gambar, keponakanku lebih senang menggunakan pensil warna daripada krayon.
  4. Dokter tersebut menyapa keluarga pasien dan berjalan menuju ruang operasi lalu bergegas melakukan tindakan bedah darurat.
  5. Sejak mengalami kejadian aneh di rumah itu, Hilsya selalu bermimpi buruk tentang ibunya, bahkan ia pernah menjerit tengah malam.

PEMBAHASAN :
Kalimat Majemuk Campuran adalah kalimat majemuk yang harus memuat satu konjungsi koordinatif atau lebih (konjungsi tidak bisa dikedepankan atau hanya bisa diletakan di tengah) dan satu  konjungsi subordinatif (konjungsi bisa dikedepankan). Kalimat majemuk ini ditunjukan oleh opsi E.

  • Konjungsi koordinatif: bahkan
  • Konjungsi subordinatif: sejak

Jawaban E

Soal No.4
Manakah kalimat di bawah ini yang menujukan kalimat majemuk setara hubungan perlawanan?

  1. Bayi ini selalu diberi terapi medis oleh bidan agar aliran darahnya lancar dan bayi menjadi sehat.
  2. Jika tidak memiliki dana cukup, perusahaan ini tidak akan bisa mengakuisisi dua perusahaan yang hampir bangkrut.
  3. Inayah belum menikah meskipun ia didesak untuk segera melepas masa lajangnya.
  4. Cuaca di Kota Majalengka cukup panas, padahal dua jam lalu kota ini diguyur hujan sangat deras.
  5. Para turis harus mematuhi etika berwisata di Kampung Naga jika tidak mereka akan diusir warga secara halus.

PEMBAHASAN :
Kalimat majemuk setara hubungan perlawanan memiliki penanda konjungsi koordinatif: tetapi, namum, padahal, sedangkan, sementara itu dan ditunjukan oleh opsi D yang mengandung konjungsi ‘padahal’
Jawaban D

Soal No.5
Manakah kalimat di bawah ini yang termasuk kalimat majemuk bertingkat perluasan objek?

  1. Para siswa tidak mempercayai bahwa kepala sekolah yang baru merupakan bekas komedian di tahun 2000-an.
  2. Orang yang bernama depan Paijo atau Parto biasanya memiliki selera humor tinggi.
  3. Kondisi adikku sudah membaik sejak ia mengonsumsi vitamin C dosis tinggi yang dianjurkan dokter keluarga.
  4. Adinda telah berusaha maksimal agar cita-citanya menjadi seorang guru tercapai.
  5. Apakah hal ini akan menimbulkan perdebatan atau tidak telah diketahui oleh moderator forum.

PEMBAHASAN :
Ciri kalimat majemuk bertingkat perluasan objek adalah adanya konjungsi subordiatif ‘apakah’ atau ‘bahwa’ yang diletakan di tengah (memperluas/menjelaskan unsur objek). Jika ‘apakah’ dan ‘bahwa’ diltakan didepan itu menunjukan KMB perluasan subjek.
Jawaban A

Sebelumnya Rangkuman Materi, Contoh Soal Ikatan Kimia & Pembahasan
Selanjutnya Rangkuman Materi Konsep Ruang, Waktu, Perubahan, dan Keberlanjutan dalam Kehidupan Manusia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.